4 Gelombang Disrupsi Industri Kimia

WE Online, Jakarta – Wajah industri kimia saat ini berubah di berbagai bidang, akibat dari berbagai disrupsi yang menghampirinya. Mulai dari multi-dekade megatrends global, termasuk perubahan iklim, tekanan pada sumber daya alam, perubahan demografi, pasar negara berkembang dan dorongan untuk terus melakukan efisiensi komersial.

Berikutnya adalah tren ekonomi jangka pendek termasuk perubahan geopolitik, volatilitas nilai tukar, kompleksitas peraturan dan pergeseran pola penawaran dan permintaan, ketidakpastian politik global dan sentimen proteksionis yang bisa membalikkan beberapa aspek kebijakan perdagangan.

Lalu ada efek Amazon, yang telah mengubah harapan pelanggan dan meningkatkan standar setiap transaksi pelanggan. Setiap orang berlomba untuk menawarkan pelanggan personalisasi. Industri ini memasuki usia di mana produksi massal memberikan cara untuk kustomisasi lewat omni channel, dengan cara-cara yang juga sesuai dengan agenda keberlanjutan.

Akhirnya, ada dampak dari konvergensi teknologi digital. Automasi, Internet of Things (IOT), intelligent connected device, VR/ AR, kecerdasan buatan (AI), analisia dan big data, platform baru, ekosistem cloud, blockchain dan cybersecurity adalah bagian dari teknologi yang mengubah setiap aspek dari setiap industri, tidak terkecuali industri kimia.

Dengan berbagai perubahan yang sedang berlangsung ini, industri kimia memiliki potensi untuk menjadi industri yang paling konsekuensial di dunia. Dengan kemampuannya memanipulasi molekul, ia memiliki kekuatan untuk menyelesaikan banyak tantangan yang dihadapi mulai dari biotek industri, sel bahan bakar, energi terbarukan dan nanoteknologi, inovasi melalui kimia dapat mengubah dunia. Setidaknya ada 4 disrupsi yang dihadapi industri ini.

1. Ekonomi Sirkular

Tekanan peraturan dan konsumen untuk mengurangi dampak lingkungan dan menggunakan lebih banyak molekul daur ulang menjadi penting. Memenuhi tuntutan tersebut adalah kunci untuk lisensi masa depan sektor untuk beroperasi.

Tekanan untuk menerapkan ekonomi sirkular ini terjadi jauh lebih cepat dari yang diantisipasi. Ambil plastik, misalnya. Pada bulan Januari 2018, Komisi Eropa (EC) mengumumkan pertama kalinya strategi Europewide pada plastik. Namun kurang dari setahun kemudian, Parlemen Eropa menyetujui larangan plastik sekali pakai.

Dalam ekonomi circular, bahan harus kembali melalui rantai nilai untuk digunakan kembali. Atau mereka dikurangi, diganti dengan produk dengan jejak ekologi yang lebih baik atau ‘durabilized’. Perubahan ini mengakibatkan lebih sedikit energi dan sumber daya yang dikonsumsi, dan secara signifikan mempengaruhi volume kimia dan mengakibatkan konsumsi bahan baku kurang.

Durabilization produk dari penggunaan tunggal untuk beberapa produk akan mengurangi total permintaan polimer. Botol air tahan lama, misalnya, memiliki lima sampai tujuh kali polimer lebih banyak dari botol sekali pakai dan dapat digunakan berulang kali. Namun demikian polimer yang dibutuhkan secara keseluruhan lebih sedikit.

Berdasarkan analisa yang dilakukan Accenture Chemical, akan ada pengurangan 65 persen dari volume polimer karena konversi ke plastik sekali pakai dari plastik tahan lama ini. Bahkan, plastik daur ulang bisa menghilangkan 81 juta MTPY kapasitas konvensional, sama dengan tanaman polimer 160 lebih pada 2030. Lalu apa peluangnya?

Munculnya ekonomi circular membuka peluang pertumbuhan yang besar. Penelitian Accenture terkait hubungan industri dengan  Chemical Industry Dewan Eropa (Cefic) menunjuk dua pendekatan potensial: pertama, molekul yang beredar; dan kedua, sebagai enabler bagi perekonomian circular di industri hilir.

Sebagai contoh, mobil yang lebih hemat bahan bakar membutuhkan bahan yang lebih ringan; lebih tahan lama, hemat energi yang lebih bergantung pada bahan isolasi yang lebih baik. Semua itu mungkin dengan adanya inovasi dengan industri kimia. Untuk perusahaan-perusahaan kimia kesempatannya adalah untuk menciptakan cara-cara baru untuk mempertahankan nilai saham mereka dalam molekul, dimana diproyeksikan akan ada tambahan permintaan bahan kimia-yang lebih berkelanjutan sebesar 26 persen dari 2015 sampai tahun 2030.

2. Kalibrasi Ulang Industri

Transformasi di pengolahan memungkinkan kalibrasi ulang, yang mana itu semua tentang memanfaatkan keterhubungan peralatan, orang dan proses.

Manufaktur adaptif yang dimungkinkan lewat penggunaan mesin cetak 3D (3DP) bisa menciptakan potensi besar untuk kustomisasi, personalisasi, lokalisasi dan deglobalisasi barang jadi dengan kecepatan dan skala. Jika penggunaan polimer 3DP terus meningkat pada tingkat saat ini, diperkirakan akan ada output berupa 46 skala tanaman polimer rekayasa pada tahun 2040.

Membawa produksi lebih dekat dengan konsumen, pada titik mereka membutuhkan, bisa mengalihkan kembali produksi ke Eropa dan Amerika Utara, dan membuka jalan bagi rantai pasok baru, unit produksi yang lebih kecil, skalabilitas yang lebih baik, waktu ke pasar yang lebih cepat, serta mengurangi limbah dan efisiensi baru.

Ambil contoh Adidas SPEEDFACTORY, yang pabrik pertamanya dibuka di Ansbach, Jerman pada tahun 2017 dan yang kedua di Atlanta, Amerika Serikat pada 2018. Bersama-sama, mereka akan membuat satu juta pasang sepatu per tahun pada 2020, menggunakan robot, automasi dan 3DP, antara teknologi lainnya.

Setiap pabrik memiliki sekitar 150 karyawan, dibandingkan dengan 1.000 di pabrik yang khas di Asia, di mana sebagian besar sepatu Adidas saat ini dibuat. Menjadi lebih dekat dengan konsumen membuatnya lebih cepat untuk mendistribusikan sepatu mereka, disesuaikan dengan selera lokal dan tren pasar.

Untuk merayakan peluncuran Atlanta misalnya, Adidas membuka laboratorium di New York City untuk para tamu untuk menerima pesanan kustom, data footscan private untuk belajar tentang produk yang sempurna bagi pelanggan, dan menghasilkan produk hanya dalam hitungan minggu dari rata-rata industri sekitar 18 bulan.

3. Digitalisasi Hilir

Di mana B2C pergi, B2B biasanya mengikuti, dengan gelombang digitalisasi yang makin masiv mengubah B2C. Tetapi perusahaan-perusahaan kimia telah relatif lambat untuk memasuki tren digitalisasi yang mengubah pelanggan industri hilir, termasuk otomotif, barang konsumsi, konstruksi, elektronik, energi dan pangan.

Ada kesempatan besar bagi perusahaan-perusahaan kimia untuk memanfaatkan potensi mengganggu produk cerdas. Bahkan di antara perusahaan-perusahaan kimia yang memimpin dalam digitalisasi, sedikit yang belum menyadari berbagai manfaatnya. Ditaksir, 40 persen dari perusahaan kimia menggunakan teknologi digital untuk meningkatkan efisiensi dan 32 persen menerapkan teknologi digital untuk mendorong pertumbuhan. Tapi, yang mungkin mengejutkan, itu adalah 11 persen yang melakukan keduanya yang juga berkinerja keuangan tinggi.

Konektivitas digital yang tertanam di seluruh pasokan dan rantai nilai memungkinkan tingkatan baru mulai dari visibilitas end-to-end, traceability, transparansi dan wawasan berbasis data. Hal ini membuat lebih mudah untuk secara dinamis merasakan dan memprediksi permintaan, personalisasi manufaktur dengan spesifikasi pelanggan, memaksimalkan margin, delivery produk lebih cepat, harga secara real time dan sebagainya. Ditaksir digitalisasi bisa membuka hingga $550 miliar untuk industri kimia selama satu dekade ke depan. 

Salah satu contoh dimana perusahaan kimia dapat memanfaatkan potensi mengganggu digitalisasi hilir adalah AkzoNobel. Perusahaan menciptakan alat pertama untuk industri pelayaran menggunakan analisis data secara akurat memprediksi tabungan dari lapisan yang berbeda pada kapal tanker kargo. Menggunakan miliaran titik data dan algoritma kepemilikan, alat membuat analisis biaya-manfaat dan dampaknya pada perkiraan konsumsi bahan bakar, biaya bahan bakar dan emisi CO2 dari pilihan coating yang berbeda sebelum mereka diaplikasikan pada lambung kapal.

4. Pengerjaan Ulang Pekerjaan

Saat ini, ada sebuah keharusan bagi perusahaan kimia untuk mengakses keahlian baru dalam ilmu data, analisis, pengalaman pelanggan dan keterampilan lainnya yang diperlukan untuk mendukung pekerjaan di era digital.

Perusahaan kimia sangat perlu mendefinisikan kembali tujuan mereka untuk menginspirasi individu-individu berbakat mereka, perlu karakter yang cerdas, lincah dan dinamis. Perusahaan perlu menyadari apa yang berubah, menjelajahi faktor-faktor seperti apa yang dilakukan pekerjaan, yang melakukan pekerjaan, mengapa, kapan dan di mana orang bekerja.

Penelitian Accenture Chemical menunjukkan bahwa orang-orang ingin melakukan pekerjaan dengan rasa tujuan, dengan 84 persen mengatakan bahwa membuat perbedaan berarti lebih dari pengakuan profesional. Temuan juga menunjukkan bahwa pada tahun 2025, 45 persen pekerja akan menjadi kontraktor atau bagian dari ekonomi gig, dan pada tahun 2030, 47 persen dari tugas-tugas dapat otomatis

#sekolahilmiah #tuangkanidemumenjadikarya #artikelindustrikimia #disrupsiindustrikimia #4gelombangdisrupsi #2020 #indonesia #isuterkini

Sumber:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *